Tuesday, April 28, 2015

Alhamdulillah

Lateefa's getting better.
I'm getting better :)
Gigi Teefa tumbuh! 2 di bawa. Hihi..
Lucuuu...

Dia udah lelap nih. Baru adzan isya.
Mau cepet-cepet tidur... ngantuk..

Sunday, April 26, 2015

Words

Teefa : jatoh dari tempay tidur, jatoh pas ngerangkak, megang gelang teh beling sege gambreng sampe airnya tumpah tapi alhamdulillah gelas belingnya ga pecah, demam...dan semua terjadi di minggu yang sama.

22. Jatoh dari tempat tidur
24. Jatoh pas ngerangkak
25,26,27. Demam

"Mau pinter aja ini mah".
Kata-kata itu, entah klise atau memang kebiasaan orang tua selalu bilang gitu. Tapi entah ya, kalau keluar dari mulut seseorang yang loe percaya, yang omongan orang tersebut selalu di-iyakan, yang cara bicara orang tersebut sangat menyenangkan dan bikin tenang - rasanya lega. Walaupun kata-kata yang sama bisa keluar dari mulut banyak orang, but yes we always have someone whose words we listen.
Dalam hal ini, someone atau orang yang dituakan sama kita bisa siapa aja. Misalnya, ortu, guru, kakak, tante, atau siapapun.

Amiin.
Cepat sehat ya Lateefa sayang.

Friday, April 10, 2015

Ridha

Attention : lanjutannya bukan Rhoma. Nanti jadi nama penyanyi dangdut dong. xP

Alhamdulillah. Seneng banget akhirnya..kebangun jam 1an. Maen hp bentar. Shalat! Yay! Senangnya...
Setelah udah lama ga tahajjud. Suasana kaya gini enak banget buat jualan, cek IG, buka web..sementara. Lebih enak buat duduk di atas sajadah. Berdoa. Sampe Teefa minta mimik dan lanjut maen hp lagi dan akhirnya ngetik ini. Heheh.

Ga kerasa udah mau 9bulan aja anak yang tadinya cuma bisa nangis, mimik, pupup, pipis, teriak..sekarang udah bisa guling-guling sampe sering kaget kalo bangun dia udah duduk sambil nepuk pundak gw, atau narik rambut, atau nendang perut (this happened once, mana pas gw lagi dapet pula. Ouch!)

Sering banget kalo lagi hening gini inget sama kejadian yang datang sehari-hari. Yang enak dan ga enak diterima di hati. Padahal kalau dilihat dari Allahnya semua kan pasti baik untuk gw (dan pasti untuk kita semua, Tuhan pasti ngasi yang terbaik untuk umatnya). Cuma saking banyaknya dosa yg numpuk kaya lautan lumpur, jadi ga keliatan mutiara, berlian, emas, yang sebenernya ada di tiap kejadian.

I argue a lot with husband tentang apa yang mau kita kasih ke Lateefa. Kadang gw maunya gini, suami mau gitu. Kalo ga gw yg marah, dia yg marah karena kita keukeuh sama pendapat kita. Sering, pas lagi having argument gitu gw suka gedeg,eneg sendiri kalo harus ngalah. Padahal kan yang harus ditekan tuh ego kita ya : ego ngerasa paling bener, ego selalu mau ngasi yang terbaik padahal belum tentu bener, ego pengen selalu didengar, ego ga mau nerima perbedaan, ego bahwa gw seorang ibu dan quote Mom Knows Best jadi acuan...
Atau kesel pas suami ga mau dengerin pendapat gw yang menurut gw paling bener dari segala pendapat di dunia (or vice versa, saat suami ga mau ngalah dan ngerasa pendapatnya paling bener di dunia), itu jadi hal yang ga ngenakin buat gw dan sering kesel, sebel, bt, ga acuh sama suami, peduli amat gw ga mau masak, biarin aja pokonya gw ga mau nyapu rumah.

Kalo lg hening gini suka merenung : apa susahnya ya bertindak 'normal' pas kita lagi marah. Apa susahnya sih kalo suami ngomong yang ga enak, masuk telinga kanan ya keluarin aja telinga kiri sebelum hati ngasi aba-aba ke otak supaya cemberut. Kalo suami lagi keluar mau menang sendirinya, omongannya masukin telinga kanan keluar telinga kiri aja, ga usah mampir ke hati dulu terus mengkel, jamuran disitu.

16 juni ini anniversary 2 tahun pernikahan. Lateefa 23 juli ini 1 tahun. Mungkin karena itu ya..karena gw dan suami masih 'muda'. Bisa dibandingin sama.effort Lateefa yang baru mau 1 tahun : kita masih merangkak, cari cara gimana supaya bisa berjalan dengan baik, cari cara supaya bisa nemu pijakan dan sandaran yang tepat untuk berdiri tegak. Namanya juga 2 kepala, pasti ada aja bentroknya. Tinggal gimana menyikapi dan terus belajar saat ngejalanin semuanya.

Setelah menikah banyak banget pelajaran yang didapat. Mudah-mudahan keluarga kecil gw selalu jadi manusia yang belajar dari kejadian sehari-hari dan lebih aware sama lingkungan sekitar. Amiin.

Sunday, April 5, 2015

Kangen

Hai!
Tumpukan cucian. Tumpukan setrikaan. Pasti ibu-ibu dealing with houseworks kan ya. Heheh.
Minggu ini ga kemana-mana. Hari Jumat doang ngopi sama suami n anak. Gw tergolong muda la ya.. masi 27 going on 28 jadi masih banyak tenaga..harusnya :(
Kenapa ya tapi kalo udah cuci setrija nyapu ngepel urus anak nyusuin masak beresin tas untuk jualan...udah capek :(

Kadang sedih. Kalau inget betapa rajinnya solat malem, bangun subuh pas hamil..atau puasa sunat pas belum hamil. Sekarang rasanya cepet capek..tidur jam 10 bangun jam 6..atau kalau ga bisa tidur..tisur jam 4 bangun jam 7.
Ga solat tahajjud. Subuh lewat. Puasa sunat apalagi. Kadang ngerasa sedih aja ga rajin kaya dulu.
But again. Life has stages. Iman juga naik turun. Gw ga mau stuck atau bikin excuses karena urus rumah jadi ga bisa ibadah (ibadah habluminallah maksudnya ya). Bismillah ya..semoga besok dan seterusnya, ini bisa jadi pacuan untuk terus beribadah, ningkatin ibadah ke Allah.

Kangen solat malem. Hening..enak deh. Mudah2an bisa secepatnya dilaksanakan. Amiin.

Saturday, April 4, 2015

Kisses

And Lateefa.
How words can be superfluous and useless. How swords can be very dull and full of shame.
Your eyes and smile will always be my remedy.
You keep me sane. Thank you.