Monday, May 4, 2015

Tidur

Dulu, jam tidur rasanya penting banget : kudu 8 jam. Tidur siang 2 jam, atau 4 jam. Tidur malem tapi bangun pagi = tidur siang yang lama. Tidur malem, bangun siang = tidur siang 1 jam. Tidur jam 8 malem bangun jam 6 pagi = tidur siang 3 jam.
Sekarang, tidur 6 jam alhamdulillah. Tidur 4 jam alhamdulillah. Tidur telat dan kebangun setiap 30 menit sekali, 1 jam sekali, 2 jam sekali buat cek suhu badan Lateefa pas demam atau sekedar minta mimik, alhamdulillah.

Gitu kali ya. Kalau sayang sama seseorang kita mau ngasi semuanya tanpa pamrih. Tanpa berharap nanti besar Lateefa bisa membahagiakan gw dengan nilai bagus di sekolah, masuk TV karena jadi pelajar berprestasi karena satu penemuan baru. Walapun berdoa untuk kemudahan urusan dunia dan akheratnya, gw ga pernah berharap secuil pun supaya Tifa 'membalas' semua yang gw lakukan buat dia : bangun pagi, masak, nyuapin, nyebokin, mandiin, nemenin maen, dicakar, dikerewek nipple gw, bibit gw disundul kepalanya tapi gw ga marah, gantiin baju, mijit, beliin baju mainan bandana, dll dll dll dll yang bakal terus nambah di list.

Padahal itu baru ke anak.
Harusnya ke Allah bisa lebih dari ini.

Harusnya bisa konsisten bangun jam2. Bangun lagi jam 5 buat subuhan. Luangin waktu buat dhuha. Kerjain shalat sunah qabliya ba'diya. Witir habis isyaan.
Harusnya bisa lebih ke Allah dari sekedar 5 waktu. Atau 4 waktu karena isya ketiduran. Atau 3 waktu karena subuh telat dan zuhur kebablasan.

Iman manusia memang naik turun. Ngelawan napsu males dengan berbalik melakukan shalat/apapun yang kita malesin, itu yang paling bagus buat iman. Iya. Tapi pas prakteknya? Terbentur kenyataan kalau rasa kantuk itu lebih penting didahulukan daripada shalat Isya.

:(
Tapi, ini pelajaran kan? Gw selalu berdoa supaya dijauhi dari kemusyrikan dan supaya bisa terus beramal sholeh. Ini proses. Sesayang-sayangnya gw sama Lateefa, gw harus lebih sayang sama yang menciptakan Lateefa. Yang memberikan Tifa kesehatan, rasa sakit, keinginan dia untuk bisa makan sambil ngunyah, merangkak, berjalan, semuanya.

Makanya. Pengem Tifa cepet besar. Pengen cepet bisa share. Pengen sama-sama belajar. Pengen shopping bareng sambil diskusi harus ambil les yang mana duluan atau ngomongin murid paling cerdas di kelasnya atau guru yang mengispirasi dia supaya belajar.

Lateefa.
Sampai teteh besar, mama masih terus belajar. Kamu juga ya, nak. Males belajar pangkal tidak pandai. Belajar sama-sama mama dan papa ya, sayang.

Amiin.

Btw, what is "sleep" again?

No comments:

Post a Comment