Monday, May 15, 2017

Ilmu

"Ibumu. Ibumu. Ibumu". Rasulullah S.A.W

'You educate a man; you educate a man. You educate a womanyou educate a generation.' Brigham Young

Dibuka dari quote itu dulu deh. Agak heran ya dengernya. Padahal quote nya datang dari 'man' juga. Ada juga nature nurture controversy yang menyatakan bahwa intelegensi ibu mempengaruhi intelegensi anak diartikel ini, dan mengutip dari artikel yang sama : "A strong bond with the mother is thought to give a child a sense of security which allows them to explore the world, and the confidence to solve problems".

Kenapa sih ibu? Dari hamil, melahirkan, menyusui, terus mengedukasi juga? Ga salah nih? Bapanya kemana?!!! (Gaya sinetron zoom in zoom out?) 😅

Itu pertanyaan yang selama ini ada di benak saya juga. Cari nafkah juga ga mudah. Bolak-balik Bogor-Jakarta capek nyaaaa.. *tapi lebih capek mana sama urus anak dan rumah seharian ya? Heheh. Seriiinng banget ngeluh capek, ga mau masak, mau jalan-jalan aja (pake uang suami hasil dia kerja, hasil dia cari nafkah bolak-balik Bogor-Jakarta yang sering saya bandingin sama capeknya ngurus anak dan rumah), mau males-malesan, pokonya pengen ga ngerjain apa-apa. Tapi apa bisa? Apa mungkin? Bagian jauh dari Lateefa pasti pikiran melayang ke dia. Bagian sendiri ngopi di Maraca pasti yang keingetan suami dan Lateefa, ngebayangin mereka ada di situ juga.

Maunya apaaa sih??? Bingung sendiri kan, Dit? Ga tau maunya apa kan? Padahal umur udah mau kepala 3 tapi pola pikir masih...Hmm.. Yasudahlah. Akan terus kaya gini, mau ini mau itu, ga mau ini ga mau itu, kenapa gini kenapa gitu... Sampai akhirnya lihat kembali note resolusi 2017 dan nomer 1 sampai 3 isinya : Bersyukur. Bersyukur. Bersyukur.

!!!

Merasa ditusuk omongan sendiri. Ilmu bersyukur dan ikhlas itu paling susah diterapkan. Setelah itu ilmu lembut, ilmu konsisten, dan diikuti ilmu memasak kayanya😅

Ngomong-ngomong masak, udah lumayan loh masakan saya. Bisa dimakan laah sekarang, agak ada asinnya, manisnya.. Daripada dulu, masak tempe kecap aja kebanyakan air. Zzzzzz. "Learning by doing". "Practice makes perfect".

Kalau masak udah lumayan bisa, masih ada lagi yang dari dulu belum kesampean sih sebenernya. Something yang ga terlalu besar. Hal yang mungkin bisa dilakukan siapa saja. Jeng jeng!!!! Drum roll please....

Yyyap!

Nerbitin buku.

Wait. What?

Iya, bener. Nerbitin buku. Pengen banget bisa konsisten di nulis. Dulu kan nulis lagu kecil-kecilan, nulis puisi terus dijilid sendiri...nah, sekarang ini maunya nerbitin buku. Official. Di percetakan. Mimpi? Ga apa-apa kali yaa. Heheh. Yang lagi hype sekarang tu bukunya Ibook @retnohening "Happy Little Soul" yang kebetulan ilustratornya temen SD saya, Alzaena Ulya. Udah nge-fans dari dulu sama Ulya karena dia kalem, anaknya asik, ramah, baik, tidak sombong, dan suka menabung (poin ini harus dikros-cek siih). Intinya mah pengen bisa menghasilkan dari tulisan deh. Memang belum dicoba maksimal sih kaya nulis cerpen dan kirim ke majalah atau tulis cerita pendek buat tabloid anak... Dan saya tahu mimpi itu untuk diwujudkan, bukan untuk dilupakan. Nulis ini jadi inget bahwa suatu saat harus mencoba ngetik, nulis cerita dan dikirim ke tabloid mana aja 😅

Tapi pertanyaannya, kenapa sih mesti nulis?
Soalnya nulis bisa di rumah. Ga usah ngantor. Bisa pas anak dan suami tidur (kaya sekarang), bisa sambil makan kwetiau dan kebab sekaligus (ini penting banget).

Terus, emang selama ini udah ngapain aja? Mau gimana belajar nulisnya?

Saya pernah lihat di sebuah artikel yang sayangnya saya lupa dimana, kalau mau pandai nulis, baca. Mulai lagi deh baca buku puisi, baca buku cerita, both in English and Bahasa Indonesia, dan nulis blog lebih konsisten. Seminggu 2-3 posts is okay buat pemula kayanya. Oh iya, harusnya bikin tema yaa.. mau tentang apa blog post nya, bahas apa aja tiap minggu... (manggut-manggut sama ide sendiri).

Namanya juga usaha kaaan. Perlahan tapi pasti. Pokonya, konsisten aja dulu nge-blog. Dengan harapan nanti bisa makin terstruktur dan makin bisa dibaca orang lain... Masalah desain urusan nanti lagi deh itu mah 😂

Oya, ini NHW pertama. Hari ini belajar tentang Adab sebelum ilmu, ilmu sebelum amal. Jujur, sebelum kelas ini saya ga tau pembahasan IIP mendasar sekali, mirisnya dasarnya aja saya blank! Antara kasihan sama diri sendiri sama bahagia ga menunda ikutan kelas ini. Ada poin "Tidak mendukung perbuatan para plagiator, produsen barang bajakan, dengan cara tidak membeli barang mereka untuk keperluan menuntut ilmu diri kita dan keluarga". Inget-inget ini, dulu pas kuliah pernah beli buku grammar murah di abang asongan.. inget deh, di salah satu toko buku harganya Rp.75.000.. Nah, di si abang penjual buku deket kampus harganya Rp.25.000. Belinya malah yang Rp.25.000.. Hhhh. Kenapa ga minta sama ortu ya waktu itu buat beli yang asli? Ampun deh.. Atas nama menghargai sumber ilmu, mungkin gajian adalah saat yang tepat untuk membeli buku Grammar di toko buku legal.. Bukan pendagang asongan. Biar ilmu yang didapat dari baca buku itu juga berkah karena sumber ilmu nya bener, bukan hasil copas abang buku pinggir jalan. Heheh. Amiin.

Terus apa kabar dengan status ibu dan edukasi anak? Hari ini juga saya diingatkan dengan "berdakwah melalui akhlak" nya mbak Yuni. Betapa saya sebagai seorang ibu menjadi role model anak. Makanya harus bisa menjadi contoh yang baik. Walaupun saya ga sempurna, ga mungkin sempurna, jauh dari kata baik, tapi seenggaknya saya ga beli bajakan. 😆 Beliin buku bagus, aseli, ga beli bajakan di abang pinggir jalan. Walaupun ilmu lembut masih di awang-awang tapi insha Allah, ga mau beliin anak barang KW atau bajakan. Mending ga usah ya, Nak. Semoga kalau dari kecil diajar menghargai, udah gedenya makin mudah menghargai. Daaaan yang penting supaya ilmu yang kamu dapet juga berkah, nak. Amiin!

Btw, enak nih nulis jam segini. 00:33 di jam hp. Waktunya bersyukur, waktunya tidur. Waktunya merenungi nasib yang ga bisa solat tahajjud. Waktunya menikmati wajah suami dan anak yang terlelap. Nikmatnya jadi saya ya Allah. Kalau udah gini bersyukur jadi perempuan, ibu, da istri. Jihadnya 'gampang', di rumah aja.

Sampai ketemu di blog post selanjutnya :)

"Ibumu. Ibumu. Ibumu". Rasulullah S.A.W.

No comments:

Post a Comment